WATCH There's Love On The Roof TRAILER

There's Love On The Roof

TRANS TV

1 episode
2017

...

Musim paling nggak enak adalah musim ujan! Kenapa? Banjir dimana-mana, kuyup dimana-mana, dan bocor dimana-mana. Pastinya menderita abis! Terutama buat PIPIT (Adinda Thomas) mahasiswa, cantik, aktif, kreatif, ramah, rajin, dan pastinya pinter.

    Gimana nggak ngejengkelin, si BABE, 50, bawel  pasti nyuruh dia naik genteng karena gentengnya banyak yang bocor. Udah dibilangin berulangkali ke Babe untuk ganti semua gentengnya, tapi tetep aja Babe ngotot nggak usah, soalnya masih pada bagus, katanya. Padahal, aduuuuhh...pada lapuk sih iyeeee...sekali kena ujan langsung ancur...!

    Selain Pipit nggak ada lagi yang disuruh karena di rumah itu, Cuma dia berdua ama babe di rumah itu. Nyuruh babe nggak mungkin banget karena udah tuwir! Jadilah, Pipit yang manjat ke genteng. Haduuuh...

    Hingga suatu hari Pipit kesengsem sama ABI (Indra Brotolaras), mahasiswa baru pindahan dari Malaysia yang cakepnya minta ampun. Tapi, ya ampuuuunn...sombongnya minta ampun. Bikin Pipit sebel dan langsung ilfeel. “Cakep tapi kalo sombong apalagi blagu, males banget!” ucap Pipit  kepada kedua sahabatnya, UCI (Sella Selly) dan LIA (Josephine Firmstone). Maka sejak itu Pipit pun menyatakan perang sama Abi, anti kenal, anti deket, anti segala-galanya.

    Tapi, masya Allah....ternyata si Abi itu nempatin rumah baru disamping rumah Pipit yang selama ini kosong. Ternyata itu rumahnya Abi yang udah lama dibeli tapi belom ditempati. Abi tinggal bedua ibunya yang cantik tapi baik hati.

    Pipit rasanya kesamber petir di tengah hari bolong begitu tau Abi jadi tetangga dia. Uci ama Lia sempat iri karena mereka kan ngidolain Abi juga. Mereka nggak peduli sama Abi yang jutek. Kata mereka,” Gunung Jayawijaya aja bisa gue panjat, masak cowok sombong ajak nggak bisa!”

    Pipit langsung bilang, “ amit-amit’. Tapi namanya tetangga, jelas dong tiap hari bahkan tiap jam bisa saling liat. Jadi, mereka pun saling tahu kegiatan masing-masing, termasuk Abi yang suka berenang, suka main piano, dan suka masak. Ha? Suka masak? Haduuuh...nggak banget deh hobinya! Cowok gitu lho!

    Hingga suatu hari, terjadi perselisihan Abi dan Pipit. Yang mana, Abi kesel banget karena jemuran Pipit yang ditaro dijemur di atas genteng terbang dan jatoh di kolam renang Abi. Abi marah-marah karena daster jelek kayak gini ngotorin kolam renangnya. Karena nggak ada yang ngaku maka daster itu pun dijadiin kain lap kaki.

    Pipit yang saat itu nyari daster kesayangannya yang mendadak ilang, mendapat laporan dari pembantunya Abi bahwa dasternya udah dijadiin kain lap kaki ama Abi, “ Maaf mbak, dikirain dasternya siapa, abis udah jelek dan robek, Mas Abi kira kain lap,” kata si pembantu.

    Jelas aja darah Pipit naik sampe ubun-ubu...”tuing-tuing”..., kurang ajar banget! Maka Pipit pun segera menemui Abi dan langsung menggertak cowok nyebelin itu. Abi nggak suka digituin sama Pipit. Dia pun langsung marah sama  Pipit. Kata Abi,” Eh, asal lo tau ya? kolam renang gue langsung berubah warna dan berubah baunya gara-gara daster lo, tau!”

    Pipit dendam. Dia pun segera berusaha mencari cara yang tepat untuk balas dendam. Hingga akhirnya, suatu malam dia kaget ketika dengar suara teriakan tetangga sebelah. Babe sama Pipit langsung lari ke rumah Abi. Saat itu di rumah Abi nggak ada mamanya ama pembantunya, mereka lagi pergi ke supermarket, belanja!

    Dan, ternyata apa yang terjadi saudara-saudara? Suara teriakan itu adalah suara teriakan si Abi yang ketakutan sama kecoa. Pas Pipit masuk ke kamarnya ama si Babe, Abi lagi berada di atas lemari pakaian sementara dua buah kecoa ada di lantai. Pipit langsung ngakak sementara Babe merasa kasian, “ Wakakakakaakkak...beraninya ama cewek, ama kecoa aja takut!” Pipit ketawa terus, dia sempat motret Abi yang nangkrinhg di atas lemari. Abi marah dengan kelakuan Pipit, namun Pipit langsung menunjukan kecoa kearahnya, bikin Abi teriak ketaktan.

    Besoknya, beredarlah foto Abi itu di website kampusnya. Langsung semua yang liat ketawa ngakak, maka dikenalah Abi dengan sebutan, kecoa. Abi langsung marah sama Pipit. Pipit cuek, emang enak!

    Hingga suatu ketika hujan pun tiba. Genteng lagi-lagi bocor, Pipit pun langsung naik genteng untuk beneran genteng yang pecah. Ternyata Abi liat, dia kaget. Maka Abi pun usil, dia langsung potret si Pipit yang lagi nangkring benerin genteng. Besoknya beredar deh foto Pipit itu di website kampusnya dengan judul, siluman di atas genteng!

    Kampus pun geger...Pipit kaget. Dia marah-marah sama Abi. Abi bilang, seri dong 1:1. Pipit makin nggak pengen kenal Abi lagi. Bahkan dia bilang ama babenya,”Be, pindah aje deh, beeee.”

    Babe langsung marah, gile aje pindah! Babe kan lagi seneng-senengnya liat wajah mamanya Abi yang cantik dan baik. Pipit marah dan protes, “Babe kagak boleh naksir cewek lain lagi apalagi kawin lagi, inget hantu emak bakalan gentayangan!” katanya.

    Hingga suatu malem, Babe mendadak sesek dadanya, jantungnya kumat, Pipit panik, teriak minta tolong tetangga. Abi ama mamanya dateng. Abi yang mahasiswa kedokteran tau banget soal itu, dia langsung bawa babe ke rumah sakit, abi nyetirin mobilnya. Wah, pokoknya abi bener-bener deh ngurusin babenya pipit. Nggak Cuma untuk hari itu, abis hari itu juga, Abi ngurusin babe yang kini sakit. 

    Perhatian Abi yang luar biasa, bikin Pipit kagum. Mama abi bilang, abi tuh sejak ditinggal bapaknya karena sakit, dia selalu perhatian sama bapak-bapak lain. Agaknya dia rindu figur bapak dan Abi juga suka ama babe yang lucu dan baik. Pipit jadi nggak enak hati karena selama ini benci banget ama abi.

    Suatu sore, ujan deres. Rumah Abi gentengnya bocor, yang dimintain tolong nggak ada. Ternyata abi tuh takut naik genteng, kata mamanya emang dia nggak pernah naik-naik genteng. Jangankan naik genteng, naik pohon aja dilarang sama mamanya dari kecil, “Maklum anak satu-satunya jadi tante suka khawatir terjadi sesuatu ama dia, makanya tante over protektive ama abi,” katanya.

    Karena Pipit ahlinya naik genteng maka Pipit deh yang benerin gentengnya. Abi nggak enak, dia mau nolong, tapi baru aja kakinya naik di tangga udah ketakutan. Pipit bilang nggak usah, tapi Abi pengen banget kayak Pipit. Maka dia nyoba naik dan pipit megangin tangan abi sampe akhirnya abi berhasil berada di atas genteng. 

    Kata Abi, “ pantesan kamu suka diatas genteng karena dari sini kamu bisa liat apapun, termasuk kolam renang gue,” Pipit senyum,” iya bi, termasuk kalau jemur pakaian, cepet kering dan cepet disetrika, maklum, gue kan nggak punya pembantu, jadi semuanya dikerjain gue,” kata pipit.

    Abi jadi makin kagum sama pipit, kata abi,” tau nggak pit, sejak pertama aku ketemu kamu, aku tuh sebenarnya salut banget sama kamu karena kamu tuh cewek mandiri dan cewek serba bisa, “ ujar abi, pipit langsung merasa melambung ke udara..tuing..tuing...tuing...,” ah, abi bisa aja!”

    Nah sejak saat itu mereka pun akhirnya tau bahwa mereka sebenarnya saling suka. Tapi, haduuuhh..bete banget deh! Lagi deket-deketnya ama abi, eh...dateng cewek malaysia, namanya AISAH (Valery Tivanka), yang mengaku pacarnya abi dan mereka rencana hendak nikah. Pipit kaget, dia langsung ciut dan pelan-pelan mundur dari hadapan abi. 

    Abi kaget, dia nggak mau kehilangan pipit, maka dia coba cari masalahnya, barulah dia tahu ternyata semua itu gara-gara Aisah yang nyebarin gosip, dia tunangannya Abi. Abi langsung marah dan ngusir Aisah ke negaranya. Abi bilang, mereka kan udah putus, gara-gara Aisha selingkuh.

    Abi sekarang bingung deketin Pipit, karena Pipit sering menghindar kalau dideketin. Hingga sebuah kejadian, Pipit terjadi kepleset tangga saat mau naik genteng, kakinya luka-luka, untung ada abi yang segera nolong, maka abi pun nolong. Nah, kesempatan ini digunakan oleh abi untuk nembak pipit, haduuuhh...gimana ya? kata pipit, “gue juga suka abi kaleeee...,” kata Pipit. Maka mereka pun pacaran....so sweet!
 

DIRECTED BY:

-

PRODUCED BY:

MANOJ PUNJABI

ARTIST :

-

RELATED
SINETRONS