No Trailer Available

Miss Boss' Ideal Taxibike Driver

TRANS TV

1 episode
2017

...

Bella ngambek, Tommy nggak bisa jemput ke kantor, padahal Bella udah ditungguin Mbak Mona, penjahit langganannya yang mau ngukur kebaya, buat acara lamaran bulan depan. Terpaksalah Bella naek ojek online biar cepet. Cepet sih cepet tapi tukang ojeknya centil banget, belum apa-apa udah godain Bella. Di lampu merah, ojeknya Bella berhenti di samping mobil merah, mirip banget sama mobilnya Tommy. Lho, itu emang mobilnya Tommy. Tuh si Tommy lagi cekikikan sama cewek di sebelahnya. Ngakunya sih lagi meeting sampe nggak bisa jemput Bella, ternyata eh ternyata meetingnya sama cewek lain. Bella yang emosi langsung turun dari ojek dan gedor-gedor kaca mobil Tommy. Tommy yang kaget nggak nyangka bakal ke gep sama Bella, langsung tancap gas pas kebetulan banget lampu ijo. Bella nyuruh Radit, si tukang ojek, buat ngejar mobilnya Tommy. Dasar Radit lagi nggak fokus, bukannya nyalip mobil Tommy, dia malah nubruk bajaj yang lagi parkir. Radit sih nggak apa-apa, tapi Bella, kakinya bengkak kena bumper belakang bajaj. Walau Radit udah tanggung jawab, bawa Bella ke klinik terdekat, tetap aja Bella bete banget sama Radit. Mana besok dia ada presentasi produk ke klien gede lagi.
Bella terpaksa minta Excel, manager tim lain buat gantiin presentasinya. Excel misuh-misuh nggak menguasai materi, hasilnya klien nggak puas sama presentasinya dan nolak kerjasama. Excel jadi nyalahin Bella, gara-gara Bella semuanya jadi kacau. Suasana di kantor juga jadi horror gara-gara Pak Budi, managernya ngamuk-ngamuk gagal dapat proyek. Lagi pusing mikirin masalah kantor, Tommy datang baik-baikin Bella. Bella yang udah ilfil banget, langsung putusin Tommy. Tommy nggak terima diputusin dan malah balik nyalahin Bella yang sibuk terus sama kerjaannya, nggak perhatian sama Tommy, bikin Tommy jadi selingkuh. Lha, udah selingkuh malah nyalahin, Bella usir Tommy dari rumahnya. Apesnya Bella… bulan depan mau lamaran, hari ini malah putusan. Lagi emosi-emosinya, dateng Radit sok-sok an perhatian jengukin Bella. Katanya dia ngerasa bersalah banget udah bikin Bella celaka. Masih sebel sama kejadian kemarin, Bella juga usir Radit dari rumahnya. Sebel liat anaknya dimodusin tukang ojek, Pak Bambang, bapaknya Bella, juga nggak mau kalah sama Bella, ikutan-ikutan ngusir Radit. 
Pulang dari rumah Bella, Radit dapat telepon dari perusahaan yang menginterviewnya kemarin, ngabarin Radit diterima kerja di sana. Radit girang banget, akhirnya usaha dan penantiannya beberapa bulan ini nggak sia-sia. Mulai besok pangkatnya bakal naik dari tukang ojek online jadi pegawai kantoran.
Bella yang hari itu udah masuk kerja walau kakinya belum sembuh banget, heran liat Radit pagi-pagi udah ada di kantornya. Dikiranya Radit habis narik penumpang ke kantornya. Bella hampir aja shock begitu di kasih tahu Pak Bimo, orang HRD, kalo Radit adalah orang yang gantiin Susi, asistennya yang minggu kemarin resign. Hari Bella yang udah suram gara-gara putus cinta jadi tambah suram gara-gara kehadiran Radit. Gimana enggak, walo tau Bella bosnya, Radit masih aja centil, apalagi tau kalo sekarang Bella jomblo. Ada aja usahanya buat modusin Bella, mulai dari nawarin antar jemput gratis sampe jasa gratis delivery makanan, Bella serasa punya tukang ojek online pribadi. Saking ilfilnya sama Radit, Bella sampe minta Pak Bimo, buat ganti Radit sama staf lain. Sayang, Pak Bimo nggak bisa penuhin keinginan Bella. Kata Pak Bimo, nggak gampang rekrut asisten baru, Bella harus nunggu minimal satu bulan, apalagi Radit juga termasuk kandidat bagus karena hasil tesnya memuaskan. 
Bener yang Pak Bimo bilang, Radit emang kandidat yang oke, buktinya belum kerja seminggu, idenya untuk iklan produk shampo, langsung diterima klien. Padahal biasanya klien Bella yang satu itu terkenal bawel dan banyak maunya. Bahkan gara-gara Radit, Excel yang sempet bete sama Bella juga jadi baek lagi dan mau ikutan gabung tim Bella. Tiba-tiba aja Excel juga ajak Bella pulang bareng. Bella jadi geer. Jangan-jangan Excel lagi pdkt dan mau nembak Bella, secara akhir-akhir ini Excel care banget sama Bella. Tapi eh ternyata, boro-boro ditembak, Bella malah disuruh Excel buat pilihin cincin yang pas buat ngelamar Cindy, ceweknya. Ternyata diem-diem Excel udah punya cewek dan dia niat ngelamar ceweknya besok malam. Bella cuma bisa gigit jari, apalagi Bella juga baru inget, dia ada janji mau traktir Radit karena udah bantuin gol in project hari ini. Kasian banget Radit, dia pasti lagi nungguin Bella sekarang. 
Bener yang dipikir Bella, Radit udah berjam-jam di parkiran depan kantor, nungguin Bella yang nggak tau ke mana, sampe telepon Radit juga nggak dijawab. Padahal Radit udah dandan kece badai, pake semprot minyak wangi segala. Icha, asisten Excel yang kebetulan baru pulang lembur dan liat Radit stand by di atas motornya, langsung nyamperin Radit dan mohon-mohon Radit buat minta anter pulang. Radit awalnya nolak, dia males banget pulang bareng Icha yang sok akrab dan suka tepe-tepe padanya, tapi begitu Icha bilang kalo Bella dari sore keluar bareng Excel dan nggak balik lagi ke kantor, Radit jadi kecewa dan putusin buat pulang bareng Icha ketimbang nunggu Bella yang nggak jelas batang hidungnya. Radit nggak tahu kalo Bella balik lagi ke kantor. Bella nyampe, Radit malah jalan boncengan sama Icha. Kontan aja Bella jadi kesel, kirain setia nungguin Bella, ternyata Radit malah pulang bareng cewek lain. Dasar cowok, di mana-mana sama aja‼ Lho, kok Bella jadi sewot, kan salah Bella juga nggak ngabarin Radit. Jangan-jangan Bella jealous liat Radit sama Icha? Bella naksir Radit? Nggak mungkinlah, secara dia kan bosnya Radit. Bella jadi galau sendirian.
Ujung-ujungnya Radit juga yang kena imbasnya. Harusnya kan dia yang marah Bella lupain janjinya dan malah jalan sama Excel, tapi kenapa malah Bella yang diemin Radit? Bella yang kemarin udah mulai lunak sama Radit juga sekarang jadi jutek dan senewen lagi. Apa salahnya? Bukannya Radit udah cool ya, nggak ganjen lagi, Radit juga udah berusaha nyelesain kerjaannya tepat waktu, terus salahnya dimana? Radit curhat ke Icha soal Bella. Dan Bella malah makin tambah sewot liatnya. Kayaknya fixed nih, Bella naksir Radit, dia bete banget liat Radit deket-deket Icha. Bella panggil Radit. Mulai hari ini Bella mau Radit antar jemput Bella setiap hari. Radit kan yang udah bikin kakinya sakit, jadi Radit juga yang harus tanggung jawab. Radit sih seneng-seneng aja, jarang-jarang bisa deket-deket si bos cantik, siapa tau ada kesempatan buat pdkt-in Bella. Sebaliknya, Icha gondok bukan main, kayaknya kemaren Bella udah baik-baik aja, kenapa sekarang tiba-tiba jalannya jadi pincang lagi? Caper banget sih‼
Sementara itu, niat hati mau kasih surprise buat ngelamar Cindy, ceweknya, Excel malah ngegepin Cindy lagi jalan sama Tommy. Ternyata cewek yang diceritain Bella selingkuh sama Tommy itu Cindy? Excel langsung emosi. Ia batalin lamarannya dan putusin Cindy. Cindy jadi kesel sama Tommy, dia kan serius sama Excel, tapi gara-gara Tommy dia jadi diputusin Excel, amsyiong juga nggak jadi dikasih cincin berlian. Tommy jadi kesel disalahin, satu sama lah, kan gara-gara Cindy juga, Tommy jadi diputusin Bella. 
Kalau Tommy lagi ngegalau, nyesel selingkuhin Bella sama Cindy yang matre. Bella justru lagi seru-serunya sama Radit. Pulang-pergi bareng, survey lokasi buat ambil shot gambar bareng. Keduanya makin lengket aja. Radit pengen nembak Bella, tapi jiper. Mana mungkin Bella mau terima Radit. Bella kan bosnya, sementara Radit, asisten yang statusnya masih kontrak, tukang ojek online part time pula, nggak ada keren-kerennya. Radit nggak tau aja kalau sebenarnya Bella juga lagi galau ngarep banget ditembak Radit. 
Liat itu, Excel yang suka bikin kesimpulan sendiri, mengira kalo Bella galau gara-gara belum bisa move on dari Tommy. Merasa senasib dengan Bella, sama-sama jadi korban Tommy dan Cindy, Excel jadi kepikir buat deketin Bella. Secara Bella juga nggak kalah oke dari Cindy. Fixed, Excel harus mulai pdkt ke Bella. Sayang, Bella nolak ajakan Excel buat pulang bareng. Bella malah pilih naik motor bebeknya Radit ketimbang mobil Eropanya Excel. Tau bosnya naksir Bella tapi dicuekin, Icha yang niat pdkt ke Radit tapi selalu dihalangin Bella, berasa punya teman senasib sepenanggungan. Icha aduin Radit yang lagi pdkt-in Bella ke Excel. Excel berang banget dengernya, berani-beraninya karyawan kontrak jadi saingannya, pdkt in bos, mau cari muka? 
Excel ngajak Icha kerjasama buat pisahin Radit sama Bella. Icha setuju banget. Keduanya kompak buat jauhin Bella dari Radit. Tapi gimana pun usahanya Icha dan Excel, Bella dan Radit masih aja lengket, nempel terus kayak permen karet. Excel jadi kesel, masa manager kalah sama anak baru, masih kontrak pula. Cara halus gagal, Excel terpaksa pake cara kasar. Excel nyuruh Icha, nyuri konsep iklan timnya Bella yang lagi dikerjain sama Radit di komputer Radit. Awalnya Icha nolak, ia nggak mau Radit kena masalah gara-gara dia. Tapi Excel iming-imingi Icha dengan bayaran besar. Excel tau Icha lagi butuh uang buat bayar cicilan kartu kreditnya. Icha pun akhirnya terima tawaran Excel.
Bella shock banget, setelah presentasi di depan klien, kliennya malah bilang kalau konsepnya persis seperti konsep PH lain yang presentasi sebelumnya, dan karena konsepnya sama, klien memilih PH yang lebih dulu presentasi. Klien bahkan menuduh Bella plagiat. Bella tidak terima tuduhan itu tapi dia tidak ada bukti, kenapa konsepnya bisa bocor ke pihak lain. Excel langsung menuduh Radit. Desainnya ada di komputer Radit, sudah pastilah Radit yang bocorin, karena cuma Radit yang bisa akses komputernya. Radit bela diri, bukan dia pelakunya. Radit sampai bersumpah, tapi Bella tetap nggak percaya. Excel aduin masalah Radit ke Pak Budi. Pak Budi ngamuk-ngamuk, gara-gara karyawan kontrak ia jadi kehilangan proyek besar. Pak Budi minta Pak Bimo untuk putus kontrak Radit. Radit jelaskan kepada Bella dan Pak Budi kalo dirinya nggak bersalah. Tapi Bella yang saking shocknya kehilangan project, lagi nggak bisa mikir. Ia malah ikut tanda tangan di surat rekomendasi untuk pemutusan kontrak kerja Radit. Radit yang apes, baru aja jadi orang kantoran sekarang harus jadi tukang ojek online lagi. Apalagi Bella juga jadi ilfil banget. Semua pesan dan telepon Radit nggak ada yang dijawab Bella. Padahal Radit pengen jelasin ke Bella kalau ia nggak bersalah, ia difitnah.
Sementara itu, nggak ada Radit di kantor, bikin Excel jadi bebas deketin Bella. Begitu juga Tommy yang tiba-tiba ngajak Bella balikan setelah ia putus sama Cindy. Tapi Bella cuekin keduanya, terutama Tommy yang jelas-jelas udah bikin dia ilfil. Bella malah kepikiran Radit. Radit nggak mungkin curang kayak gitu. Bella minta Pak Bimo panggil Radit untuk kerja lagi, ia memang nggak punya bukti kuat kalo Radit nggak bersalah, tapi ia yakin Radit nggak bersalah karena ia cukup kenal Radit beberapa minggu ini. Pak Bimo nggak bisa bantu Bella, karena sesuai peraturan perusahaan, perusahaan nggak bisa memanggil karyawan yang sudah diputus kontraknya disebabkan adanya kasus. 
Di rumah Bella, Pak Bambang yang selama ini adem ayem aja liat anaknya batal lamaran dan pilih ngejomblo, rupanya mulai kepo soal urusan asmara Bella. Bambang bete banget pas tau Bella nyuekin Excel gara-gara Radit. Apalagi Excel bilang, sekarang Radit balik ngojek karena dipecat dari perusahaan karena kasus. Bambang nggak habis pikir, anak gadis semata wayangnya nolak manager kayak Excel dan malah ngejar-ngejar tukang ojek? Setelah dapat alamat Radit dari Excel, diam-diam Bambang datengin kontrakan Radit, suruh Radit jauhin Bella karena Radit nggak pantes buat Bella. Yang pantes buat Bella itu, cowok mapan dan masa depan sukses kayak Excel, bukan masa depan suram kayak Radit.
Bella yang hari itu lupa bawa flashdisk ke kantor, pinjem flashdisk ke Icha. Bella heran, ada file presentasi konsep iklannya yang kemarin dicuri klien. Rupanya Icha lupa menghapus file itu dari flashdisknya, waktu ia copy dari komputer Radit. Icha akhirnya ngaku kalau ia yang curi file itu dari komputer Radit atas suruhan Excel. Pak Budi panggil Excel dan ia murka banget begitu tau Excel yang bocorin konsep itu ke klien untuk menjatuhkan Radit. Excel di SP2 dan turun dari jabatannya sebagai manager, sementara Icha diputus kontrak. Pak Budi minta Radit dipanggil lagi. Tapi sayang, karena sibuk ngojek, Radit jadi nggak sempat jawab telepon Pak Bimo. Pak Bimo minta bantuan Bella untuk menghubungi Radit. Radit yang sudah berjanji sama Pak Bambang untuk jauhin Bella, nggak jawab telepon Bella. Bella cari cara supaya bisa bicara dengan Radit. Ia ganti nama akun di aplikasi ojek onlinenya untuk order Radit. Radit yang nggak tahu penumpang yang order ojeknya adalah Bella, terpaksa ngojekin Bella. Bella minta Radit untuk balik ke perusahaan. Ia mewakili Pak Budi minta maaf ke Radit karena sudah salah menuduh Radit. Radit sudah memaafkan Bella tapi ia menolak balik ke perusahaan. Ia ingin move on dari Bella. Tapi Bella nggak mau Radit move on, Bella justru ingin Radit jadi pacarnya. Radit berasa dapet durian runtuh begitu ditembak Bella. Sayang, ia sudah janji sama Pak Bambang untuk jauhin Bella. 
Bella sedih banget ditolak Radit. Biasanya dia yang dikejar-kejar cowok, sekarang sekalinya dia yang ngejar-ngejar, malah ditolak. Pak Bambang jadi tambah emosi liat anaknya patah hati gara-gara Radit. Apa sih bagusnya tukang ojek itu? Padahal ia sudah peringatkan Radit untuk jauhin Bella, sekarang tukang ojek itu malah bikin anaknya nangis termehek-mehek. Gara-gara Bambang keceplosan ngomong, Bella jadi tahu, kalo papanya pernah datengin Radit. Jadi itu alasannya Radit nolak Bella? Walau Radit tukang ojek, tapi Radit jujur. Ia nggak curang kayak Excel yang menghalalkan segala cara untuk mendapatkan tujuannya. Ia juga bukan cowok yang suka selingkuh seperti Tommy. Bambang akhirnya sadar, ia sudah salah menilai Radit, walaupun Radit tidak semapan Excel dan Tommy dan hanya berprofesi tukang ojek, tapi Radit orang yang baik dan Bella happy bersama Radit.
Radit dapet order di halte seberang tempatnya mangkal. Ternyata yang order Radit itu Pak Bambang. Sampai di rumah Bambang, Radit yang nggak mau dibayar langsung pamit, tapi Bambang menyuruh Radit mampir. Bella yang lagi cuti kerja heran Radit ada di rumahnya. Ternyata Bambang sengaja menyuruh Radit datang karena ia ingin minta maaf kepada Radit. Ia juga merestui Bella untuk dekat dengan Radit dan membujuk Radit agar mau menerima Bella. Radit berasa dapet rezeki nomplok. Tentu aja Radit mau menerima Bella jadi pacarnya. Radit nggak nyangka ia akhirnya bisa jadian sama Miss bosnya yang cantik. Bella juga sama nggak pernah nyangka bakal jadian sama Radit, si tukang ojek ganteng idaman hati yang selalu bikin heppi.
 

DIRECTED BY:

-

PRODUCED BY:

MANOJ PUNJABI

ARTIST :

-

RELATED
SINETRONS